Bagaimana perebutan kuasa mempengaruhi pasangan

boleh

Kekuasaan biasanya menjadi salah satu sebab konflik atau pergaduhan dalam banyak pasangan. Perebutan kuasa berterusan dan kebiasaan, sesuatu yang tidak menguntungkan pasangan itu sendiri. Keadaan menjadi lebih teruk apabila pihak yang mendapat kuasa menggunakannya untuk kepentingannya sendiri dan tidak menggunakannya untuk memperbaiki hubungan dengan pihak lain.

Dalam artikel berikut kita akan membincangkan mengenai perebutan kuasa pada pasangan dan betapa merosakkannya hubungan itu.

Perebutan kuasa dalam pasangan

Mengagihkan kuasa dalam pasangan bukanlah tugas yang mudah atau sederhana. Anda harus mengambil kira keperluan kedua orang itu dan jika ini tidak berlaku, kemungkinan perkara akan berakhir dengan teruk. Perkara biasa adalah dengan berlalunya masa, kekuatan yang disebutkan di atas disamakan dan setiap orang menggunakannya dengan tepat pada waktu-waktu tertentu.

Tidak mungkin dalam hubungan tertentu, hanya satu orang yang memiliki kekuatan itu dan pihak lain hanya membatasi dirinya untuk menerima keputusan orang lain. Lama-kelamaan, penguasaan tersebut boleh menyebabkan bahaya serius kepada pasangan dan menyebabkan hubungan menjadi lemah.

Masalah kerana perebutan kuasa dalam pasangan

Perebutan kuasa yang berlaku secara berkala dalam pasangan, ia boleh menyebabkan pelbagai masalah:

  • Mungkin berlaku bahawa perebutan kuasa disebabkan oleh hakikat bahawa kedua-dua orang itu ingin memegang peranan yang dominan. Kedua-dua orang mahu menjadi benar setiap masa, menyebabkan konflik dan pergaduhan sepanjang jam sepanjang hari. Tidak satu pun dari mereka memberikan lengan untuk berpusing dan ini menjadikan hidup bersama sangat rumit dan sukar. Dalam kes-kes ini, penting untuk berempati dengan pasangan sebanyak mungkin dan meletakkan diri anda di tempat yang lain.
  • Dengan cara yang sama, konflik yang berlainan dapat timbul sekiranya tidak ada pasangan, mahu memikul kuasa dan dominasi. Kekurangan keselamatan pada pasangan lebih jelas dan ini akhirnya merosakkan hubungan itu sendiri. Dalam kes ini, adalah penting untuk mengungkapkan pendapat yang berbeza dan dari sana mengambil inisiatif bersama.

perjuangan

Ringkasnya, perebutan kuasa dalam pasangan boleh dianggap sebagai sesuatu yang normal dan tidak boleh menjadi sesuatu yang buruk, selagi penguasaan dan kekuasaan tersebut tidak mendatangkan kemudaratan pada bahagian pasangan yang lain. Pasti ada keseimbangan dalam kekuatan yang dimiliki oleh setiap orang dalam hubungan tersebut. Apa yang tidak baik untuk pasangan adalah bahawa pengagihan kuasa ini adalah alasan untuk konflik berterusan dari semua jenis.

Sekiranya ini berlaku, adalah mustahak untuk duduk dan bercakap dengan cara yang tenang dan membuat serangkaian perjanjian sesuai dengan hakikat siapa yang mempunyai dominasi dalam pasangan. Sebaik-baiknya, kuasa akan bertukar tangan mengikut keputusan berbeza yang mesti dibuat dalam hubungan. Jika tidak, keadaan tidak dapat diatasi dengan semua perkara buruk yang ditanggung oleh pasangan ini.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.