Kisah Kuku: Bagaimana Kanak-kanak Dapat Memahami Kesan Kemarahan

Semua emosi diperlukan dalam hidup, inilah realiti terbesar yang dapat anda baca hari ini. Pada hakikatnya, emosi biasanya dilabelkan sebagai positif atau negatif, tetapi pada kenyataannya itu hanyalah emosi dan semuanya bertujuan untuk membantu anda memahami bagaimana perasaan anda pada waktu tertentu dan jika anda harus melakukan sesuatu untuk memperbaiki keadaan anda atau jika anda berada baiklah seperti itu. Salah satu emosi yang paling kuat diketahui adalah kemarahan.

Anak-anak memerlukan pertolongan ibu bapa mereka untuk dapat memahami perasaan hebat, iaitu, emosi yang paling kuat. Kanak-kanak juga perlu memahami kesan emosi mereka dan bagaimana tindakannya mempengaruhi ketika mereka marah pada diri mereka sendiri dan orang lain.

Perangai buruk

Anda mungkin berfikir bahawa anak-anak anda mempunyai sifat marah, tetapi mereka tidak dapat menunjukkan kemarahan mereka dengan cara yang tidak terlalu impulsif. Apabila ini berlaku, anak anda sangat memerlukan anda untuk mengajarnya memahami emosi itu sekuat kemarahan dan yang paling penting, untuk mengajarnya cara yang lebih sihat untuk menangani perasaan itu.

Mempunyai emosi adalah normal, semula jadi dan perlu, tetapi juga perlu belajar untuk marah tanpa perlu menyakiti diri sendiri atau orang lain secara fizikal atau emosi.

Sejarah botak

Ada kisah yang mungkin anda suka ...

Seorang ayah memberikan kuku paku kepada anaknya dan memberitahunya bahawa setiap kali dia hilang sabar, dia harus memasukkan paku ke belakang pagar rumahnya. Pada hari pertama budak itu memasukkan 37 paku ke pagar. Selama beberapa minggu berikutnya, ketika dia belajar mengawal kemarahannya, jumlah kuku yang dipalu setiap hari secara beransur-ansur berkurang. Dia merasa lebih mudah untuk mengawal perasaan marah daripada mengetuk paku itu melalui pagar.

Akhirnya tiba hari ketika budak lelaki itu sama sekali tidak kehilangan kesegarannya. Dia memberitahu ayahnya tentang hal itu dan ayah menyarankan agar dia sekarang mengambil paku untuk setiap hari agar dia dapat mengawal amarahnya.

Hari berlalu dan budak itu akhirnya dapat memberitahu ayahnya bahawa semua kuku sudah hilang. Si bapa mengambil anaknya dengan tangan dan membawanya ke pagar. Dia berkata, "Kamu telah melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah lubang di pagar. Pagar tidak akan pernah sama. Apabila anda mengatakan perkara ketika anda marah, mereka meninggalkan bekas luka seperti ini. Tidak kira berapa kali anda mengatakan saya minta maaf, lukanya masih ada. " Anak lelaki itu kemudian memahami betapa kuatnya kata-katanya dan dia juga memahaminya lebih baik daripada jika ayahnya menghukumnya kerana meletusnya.

Sekiranya tidak ada rasa malu dan kehadiran pemandu penyayang kami, kanak-kanak memandang serius pelajaran kehidupan. Mereka perlu memahami bahawa kemarahan perlu dilakukan untuk mengetahui bahawa kita tidak sihat, tetapi lebih penting untuk merenungkan apa yang sedang berlaku kepada kita dan memilih teknik relaksasi untuk dapat mengatasi masalah dengan betul. Anak-anak memerlukan pertolongan kita untuk menangani perasaan besar. Cuba gunakan kisah ini untuk membantu menggambarkan kesan perkara menyakitkan yang mereka lakukan atau katakan pada masa seperti ini.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.